PLUVIOPHILE
Welcome to Selma's blog.

Indonesian.

100% hooman.


- Selma Garuda.


# Catatan Perjalanan : Kemah Bhakti Ambalan II
January 18, 2016 / permalink




Bukan untuk dibaca

Taken by : Rosalinda Zakhwa.






















Yap.
Katanya, orang yang paling bahagia adalah yang sedang menantikan sebuah perjalan wisata, daripada yang sedang mendapatkan barang baru.
Dan inilah yang kami rasakan 4 hari yang lalu.

Berbeda dengan yang lain. Kami menyambut kegiatan ini dengan gembira.
Tidak seperti teman lain, yang mungkin menganggap kegiatan ini adalah suatu beban untuk 3 hari kedepan.
Walaupun tentunya tidak semuanya.

Kami menyiapkan semuanya dengan sangat matang. Dengan pembagian tugas yang sudah di bagikan.

List yang perlu dibawa adalah :



Dan aku mendapat bagian untuk membawakan terpal, panggung, dan beberapa alat makan.

Kau tahu? Satu ranselpun tidak akan cukup. Rempong emang.😂



















Karena saking sibuknya ngurusin yang lain, akupun baru sadar jika aku belum bikin co-card untuk diri sendiri.
Akhirnya, pagi buta, akupun membuat co-card yang absurd ini.

Niatnya sih mau bikin tunas kelapa, tapi malah co-card kami ini lebih pantas dibilang sebagai paus bersilikon.

Aku sampai di sekolah jam 6.15, dan sudah banyak siswa disana.
Akupun langsung berbagung kedalam sangga dan menuju tempat registrasi untuk daftar ulang.

Dalam sangga kami, pimpinan sangga/wapinsa belum terlalu jelas.
Namun, Oca lah yang jabatannya sedikit agak diakui oleh kami😅. Tapi di sangga kami, siapa yang siap untuk jadi pinsa, maka jadilah ia.

5 bis untuk 300 siswa? itu tidak akan cukup. Dan beberapa anakpun menunggu untuk kloter ke 6. Sangga kamipun termasuk kedalamnya.

Setelah menunggu satu jam, akhirnya truk 3 kembali datang untuk mengantarkan kami ke lokasi perkemahan.
Ini merupakan salah satu dari best thing ever ku! Naik truk bareng teman.

Kami memang telat satu jam daripada teman lainnya. Alhasil? Kamipun juga telat untuk mendirikan tenda kami sendiri.
Padahal waktu itu, banyak tenda lain yang sudah berdiri, salah satu sebabnya sih karena sangga lain datang lebih awal daripada kami.
Dan dari sangga kamipun, belum pernah ada yang berpengalaman untuknya.


Begitupun aku yang bukan anak pramuka.

Dan akhirnya, proses pendirian tendapun terhenti untuk sementara, karena akan diadakan upacara adat,
dilanjut dengan upacara pembukaan KBA II untuk tahun ini. 
Para DA memerintahkan kami untuk menunda terlebih dahulu proses pendirian tendanya, dan dilanjut nanti setelah upacara selesai.

Upacarapun berlangsung dengan lancar, dan kamipun berbingung ria lagi untuk pendirian tendanya.

Namun, mungkin karena melihat kami yang kebingungan, atau melihat muka kami yang sudah mulai kelaparan, kehausan, keringatan,
karena kami sudah satu jam lebih mendirikan tenda dan itu tidak kunjung berhasil, maka dari itu,
datanglah sosok pahlawan tanda jasa kami yang menawarkan bantuan tanpa imbalan. You da real mvp mas.
Sampai merekapun menawarkan kami untuk makan siang duluan.
Duh mas, kami terharu deh 😌

Saat itupun, aku, Oca, dan Fatun mengambil makan siang terlebih dulu,
(anggota kami, selebihnya sedang menunaikan shalat dhuhur di mushala).
Kita diminta untuk menunggu di tenda barak/tenda panitia, sambil menunggu para pahlawan selesai mendirikan tenda. Baik banget ya Tuhan.
*Kudoain deh, semoga kalian (para pendiri tenda kami) bisa mendapatkan doi yang menerima mas mas sekalian dengan apa adanya.😂

Dan beberapa menit sesudah makan, DA memanggil pinsa, wapinsa, dan dua anggota lainnya untuk berkumpul dalam hitungan 20 detik.
Sejujurnya, saat saat berhitung inilah yang membuat kegiatan ini menjadi menyebalkan. Tapi ngga papa sih.. namanya aja latihan disiplin, ya kan?

20 detik selanjutnya, sekelebat, kami sudah mengenakan seragam pramuka lengkap,
dan sudah berdiri di depan tenda kecamatan bersama pinsa, wapinsa, dan dua anggota sangga lainnya.
Dan disitu, ternyata kami diperintah untuk menuju balai desa, karena akan diadakan seminar tentang kepemimpinan.

Dan kami kembali dilanda kebingungan kembali ketika ternyata perwakilan dari sangga kami kurang 1 anak.
Namun, akhirnya, Aisyah dengan sukarela mengajukan diri untuk menjadi perwakilan. Walau saat itu, ia baru aja shalat dan belum makan siang.

Dia pucat. Dari sebelumnya kami memang sudah khawatir dengannya, karena dia juga sudah mengaku jika ia sedang sakit kepala.
Lagipula, jalan dari lapangan menuju balai desa bisa dibilang lumayan jauh.
Kurang lebihnya 1 setengah kilometer.
Tapi saat kami menawarkannya untuk pulang ke lapangan, dia menjawab jika ia baik baik saja.

Sesampainya di balai desa, kami dipersilakan duduk di lantai dua.
Sambil menunggu pembicaranya datang, kami disilakan pula untuk istirahat terlebih dahulu.
Walaupun nyatanya, di ruang ini benar-benar kurang untuk oksigen nya. Membuat kami panas dan tidak nyaman. Tidak bisa istirahat.

Aisyah tampak menyenderkan kepalanya di dinding. Wajahnya benar-benar pucat. Aku yang duduk dibelakangnyapun sudah was-was sejak tadi.

Dan benar saja, beberapa menit selanjutnya, badannya hapir jatuh mengenai pundak teman di sebelahnya.
Untungnya, teman sebelah dengan sigap langsung menolongnya. Suasanapun menjadi ricuh. Aisyah pingsan!
Dewan Ambalanpun, tepatnya mbak Atariqa langsung menolongnya. Dibawa nya Aisyah ke lantai satu. Mungkin dibberi pertolongan pertama.
Dan itu membuat kami cukup lega. Suasanapun kembali berlangsung dengan normal.

Materipun kemudian dilanjutkan kepada materi pokok. Yaitu kepemimpinan dan Messenger of Peace. Walaupun cuaca saat itu sedang ekstrim.
Tapi kami tetap semangat.
Beberapa menit yang lalu saja, keringat kami masih mengucur deras, namun ajaibnya, di menit berikutnya,
hujan deraspun datang disertai dengan angin.

Disitulah yang membuatku menjadi tak lagi semangat. Begitupula temanku lainnnya.
Sampai akhirnya, ada kabar bahwa tenda sangga 19 bocor di lapangan.
Mereka dipanggil sang DA untuk meninggalkan seminar dan kembali ke lapangan.

Itu tambah membuat kami menjadi tidak nyaman. Parno. Apalagi dengan tenda sanggaku yang baru saja jadi.
Benar benar baru jadi ketika kami meninggalkan lapangan untuk mengikuti seminar. Belum dipasangi terpal ataupun panggung. 
Bisa bisa barang bawaan kami basah. Bisa bisa tenda kami bocor seperti tenda sangga 19.

Teman sangga lain banyak yang prrotes minta pulang. Begitupun aku waktu itu. Tapi percuma saja. Tetep ngga boleh.
Kalau kami pulang sekarang, nanti kami dikira tidak menghargai sang pembicara yang sudah jauh jauh datang ini.

Yah.. Kami pasrah saja akhirnya. Yang bisa kami lakukan saat ini hanyalah berdoa.
Semoga saja anggota yang tersisa di lapangan, bisa sigap untuk pemasangan terpal dan juga panggung kami.

Jam 16:00 akhirnya seminar selesai. Kami pulang ke lapanngan. Untung saja hujan sudah reda. Dan aku sangat suka baunya!

Sesampainya di lapangan. Kami bertiga sangat bersyukur, karena tenda kami baik baik saja.
Walau tas kami sedikit lembab gara-gara terkena hujan.
Lagi-lagi, sepertinya kami bertiga harus berterimakasih kepada anggota lainnya,
yang sudah bersusah payah untuk memasuk-masukan barang bawaan kami kedalam tenda. Ini gunanya kebersamaan!

Herannya, Aisyah sudah kembali sehat. Dia sudah mengenakan ponco dan kelihatan bahagia. Duh Ais.... 😅

Selanjutnya, seperti yang sudah direncanakan. Kegiatan berikutnya adalah ISHOMA. Maghrib pertama di lokasi perkemahan.
Saat saat inilah yang fix banget bikin kangen ☺

Di tenda, saking gabutnya, akhirnya kami mengeluarkan jajanan masing masing. Berbagi makanan. Makan bareng.
Dan kripik kentangnya Oca enak banget. Juga dengan makanan buatan Ibunya Ais!
Sampai sekarang, Oca masih merutuki Fatun yang menghabiskkan kripiknya tanpa bilang bilang  😅

Anggota di sangga kami memang lawak semua.
Mulai dari Aisyah, sebagai tetua yang sok tua didepan kami. Tapi salut banget sama dia. Karena dia udah kayak Ibu kami waktu itu.
Terus ke Anggi yang diem-diem menghanyutkan! Dia yang kata mbak PA dibilang chantique. Dia yang ngasih deodoran ke Nuansa,
dan ...... *tiiit sensor *ini aib, privasi sangga.
Dilanjut ke Icha yang sok tua juga. Sok tua tapi kelakuan masih bocah, tapi dengan adanya dia, sangga 15 mennjadi berwarna karena senternya.
Lalu ke Fatun Qatrunnada yang adiknya Fatin Qatrunnada. Yang suka mengeluarkan gas mulia. Dan suka menghilang dengan sendirinya.
Kemudian ke Rifka yang KBAnya sedikit menyedihkan karena menahan boker seharian.
Terus Oca Rosalinda yang vulgar tanpa melihat situasi dan kondisi.
Dan juga Selma yang...... Bahagia selalu karena KBA nya berkah. 😁

ISHOMA selesai. Kegiatan selanjutnya adalah Guyon Maton.

Kelasku, kelas kami, belum menyiapkan sedikitpun tentang Guyon Maton.
Dan saat itu, untungnya, kami tidak jadi tampil waktu itu, karena beberapa alasan jitu.

Sampai akhirnya kami baru sadar ketika ternyata kami belum makan malam. Para DA tidak menyajikan makanan untuk makan malam.
Itu artinya, kami harus memasak sendiri.

Kamis kemarin, kami memang sudah belanja beberapa bahan masak di supermarket. Ada sarden, ada sosis, ada otak-otak.
Dan kami memilih otak-otak untuk lauk malam ini.

Setelah makan, kemudian kami tidur.

Hari Kedua. Sabtu, 16 Januari 16

Jam 4 - 5, Kami semua menunaikan ibadah sholat shubuh, kecuali yang berhalangan dan aku berhalangan.

Selesai sholat shubuh, kamipun segera berkumpul di lapangan atas perintah  para DA untuk senam pagi.

Dibelakang kami. Di Timur lapangan, matahari sedikit demi sedikit menampakan rupanya. Luar biasa indah sunrise nya.

Lagu senam favorit ku saat itu adalah Ge mu fa mi re, mungkin bisa dicari di Youtube kalau mau 😁

Setelah senam selesai, kami diperintah untuk duduk. Kemudian para DA membagikan bingkisan makanan dan segelas air mineral untuk sarapan.

Lauk hari itu, kalau tidak salah adalah telur dan mi. Jujur, porsi saat itu terlalu banyak untukku.
Dan aku tidak bisa memaksanya, padahal para DA memaksa kami untuk menghabiskan makanannya dalam waktu maksimal 10 menit.
Untung saja Anggi mau menghabiskan telur jatahku. Terimakasih Anggi... yu da real mvp Nggi 😌

Setelah itu, kami diperintah untuk mempersiapkan Wide Game atau penjelajahan.
Yang harus dipersiapkan saat itu adalah air mineral, alat tulis, slayer, co-card, dan makanan ringan.
Kami memilih tas Fatun, karena bisa muat banyak. Dan kami membawanya dengan bergilir.


Itu akan capek. Tapi, kalau kami senang, itu bukan lagi masalah untuk kami.

Kata DA. Postnya ada 6. Dan salah satunya ada di lapangan ini sendiri. Yaitu post semapur.

Berhubung dari kami tidak ada satupun yang berpengalaman dalam pramuka, akhirnya kami menjawabnya dengan asal.
Yaitu ‘praja muda karana’. Dan jawaban kami nampaknya sedikit ditertawakan oleh Sang DA.

Setelah post semapur. Kamipun akhirnya menuju post berikutnya. Yaitu post penyamaran. Kami melewati sawah yang luas. Mendaki bukit.
Dan itu benar-benar indah, juga dengan udara yang masih segar.

Di post penyamaran, mbak DA tidak tanggung-tanggung untuk membuat lukisan diatas wajahku dengan arang. Kemudian diberi tepung.
Entah jadi apa wajahku saat itu.
Tapi ngga apaapa sih.. Pede aja kali bung.

Setelahnya, kami kembali melanjutkan perjalanan menuju post berikutnya.
Sebelumnya, kami sempat salah jalan, karena di atas jalanan tidak ada petunjuk yang jelas.
Lagipula, sangga depan kami saat itu sudah tak lagi terlihat.

Kami harus berjalan 2 kali kerja karena salah jalan. Sampai akhirnya berada di post 3. Yaitu gurita judi.
Permainan ini cukup menarik. Karena kami harus bermain diatas lumpur yang becek dan licin.
Jadi, aturan permainannya adalah, kami per sangga diikat membentuk lingkaran dan membelakangi teman lain.
Sementara itu, disekitar kami disebarkan beberapa daun pisang
Dan kami harus mengambilnya sebannyak banyaknya dibanding sangga sebelah yang akan menjadi lawan kami.

Sangga kami tidakk berniat untuk menang. Karena motto kami adalah ‘main’ !

“Pelan pelan, dapat satu daun aja udah bersyukur kok”

Sepatu kami bermandikan lumpur. Dan alhamdulillah kami mendapatkan 6 daun pisang saat itu.

Selesainya, kami melanjutkan kembali perjalanan kami. Aku sangat-sangat bersyukur.
Dibanding sepatu Aisyah dan Icha, sepatuku yang paling selamat. :v

Post berikutnnya adalah post p3k. Materi itu ada didalam seminar kemarin.
Dan kami bisa menyelesaikannya walau 2 soal lainnya belum terjawab.

Post selanjutnnya adalah post pengetahuan pramuka. Disinilah yang kami harus pasrah. Hobi mengarangku terasah dan tersalurkan.

Post yang terakhir adalah post yel-yel. Letaknya ada di lapangan mandirancan itu sendiri.
Otak kami diperintah untuk membuat yel-yel dalam sekejap. Dan itu beerhasil.

Backsoundnnya : Anak Kambing Saya.
Liriknya : Sangga 15 Sangga 15
Anggi Oca Selma Ais Ica Fatun Rifka
Bersama kita satu
Bersama kita padu
Bersama-sama dalam kebersamaan.

Sebelumnya, aku mengusulkan untuk :
Sangga 15 Sangga 15
Anggi Oca Selma, Ais Ica dan Rifka
Fatunnya Qotrunnada Fatunnya Qatrunnada
Fatunnya Fatun Fatunnya Qatrunnada

Tapi usalanku itu apa banget. 😂

Akhirnya kami selesai berjelajah.

Kegiatan selanjutnya adalah ISHOMA.
Sejujurnya, aku belum mandi dari kemarin. Begitu juga Oca. Karena MCK kami selalu saja dipenuhi oleh sangga 16.
Alhasil, kami mencari MCK lain yang mau ditumpangi oleh kami. Sebenarnya, peraturannya tidak boleh, tapi ya.. Mau bagaimana lagi?

Namun saat itu, Aku Oca Anggi dan Rifka tidak kunjung mendapatkan MCK yang kosong. Semua penuh.
Namun saat sedang bingung-bingungnya. Kami dipanggil oleh sekumpulan nenek yang sedang membatik tulis.

“Cari apa mba?”
“Cari kamar mandi yang kosong bu.. Tapi ngga ada hehe”
“Oh sini aja.. Ngga tanya sih mbaknya..”

Aku Oca Anggi Rifka tentu saja bingung. Ini bukan MCK yang sudah disediakkan oleh sekolah kami. Tapi rumah warga.
Tapi karena waktu itu sedang mendesak, akhirnya kamipun menerima tawarannya.
Salah satu nenek yang paling tua dari merekapun mengantarkan kami menuju kamar mandi didalamnya.
Ada dua.. Dan aku bersyukur, itu membuat waktu kami lebih efesien.

Sesudah mandi, aku Oca Anggi Rifka berniat untuk membayar kebaikan para nenek. Alhasil, kamipun iuran 5000 untuk para nenek.
20 000 kami berikan untuk nenek yang paling tua.
Dan salah satu dari nenek yang lain menimpali “Terima aja mbah.. Nanti kalo mbak’e pada mau ke WC ya tinggal ke WC sini saja”
Kami hanya cengengesan sambil berterimakasih. Tuhan.. Nikmat mana lagi yang kami dustakan? :v

Sesudahnya, kami harus  mengiikuti lomba masak dan lomba lukis
 Aku mengajukan diri untuk mengikuti lomba lukis tempat sampah bersama Fatun dan Anggi.
Sementara sisanya mmengikuti lomba memasak nasi goreng.

Tapi karena perlengkapan lukis yang seadanya dan kami yang tak pernah ada niatan untuk menang, maka dari itu, hasilnyapun biasa-biasa saja.
Sedangkan sangga lain melukis dengan penuh niat, dan hasilnya luar biasa. Kami terima kekalahan kok.

Sementara Ais Oca Ica Rifka, aku tidak tahu pasti bagaimana lomba mereka. Tapi aku mencicipi hasil masakan mereka dan itu enak.
Juga pedas. Banget.

Setelah lomba, kami kerja bakti untuk menanam pohon disekitar lapangan. Dan setelah itu, kami kembali ISHOMA.
Istirahat saat itu kami gunakan untuk bersantai-santai.

Setelah ISHOMA, kami bersiap untuk mengikuti pengajian di Masjid terdekat mengenakan seragam pramuka. Dan pengajianpun dimulai.
Sekiranya sampai setengah 8, pengajian baru saja selesai

Sepulangnya, kami langsung berbaris untuk mengikuti upacara api unggun dan pensi.
Tapi saat api unggun berlangsung, aku dilanda kantuk berat.
Saat yang lain menikmati proses penyalaan api unggun, aku tidur diam-diam sampai acara pensi selesai. :v

Selesai api unggun dan pensi, kami dipersilakan tidur dengan alunan gerimis di luar tenda.
Ada sedikit kekhawatiran akan tenda yang bisa roboh kapan saat, apalagi disertai hujan deras.
Tapi saat itu, aku tidak peduli. Aku ngantuk dan tidur.

Sampai akhirnya aku kembali terbangun karena mendengar kebisingan disertai berisiknya rintikan hujan.

Saat aku bangun, teman sanggakupun sudah terbangun. Mereka sibuk menyiapkan barangnya masing-masing. Aku kebingungan.

“Ada apa sih?”

Kemudian dari luar, suara DA menjelaskan kebingunganku.

“KALIAN PINDAH SEKARANG, SELAMATKAN DIRI KALIAN LEBIH DULU, BARANG BAWAAN KALIAN TIDAKLAH PENTING,
PAKAI PONCO KALIAN DAN BAWA BARANG ELEKTRONIK KALIAN, PINDAH KE RUMAH WARGA SEKARANG JUGA”

Aku kemudian mencari-cari handphoneku dan kabel charge, kemudian memakai ponco (jas hujan) dan keluar. Diluar sedikit banjir.
Dan aku sedikit terkejut ketika melihat para DA yang sedang kewalahannya bukan main.

Pakaian (seragam pramuka lengkap) mereka basah kuyup. Memindah-mindahkan barang bawaan, dan membangunkan kami (para anggota).
Dan ketika kami sudah siap untuk mengungsi, ada salah satu DA pula yang sama siapnya untuk mengantarkan kami ke rumah warga.
Kami dibawanya ke MCK 8 karena saat itu sedang kosong.
Mas DA yang membantu kami untuk meminta izin kepada pemilik MCK, dan syukur alhamdulillah diizinkan.
Kami ditawarkan untuk tidur di kamar mereka, namun kami menolak.
Tidak enak rasanya.. Dan kamipun lebih memilih ruang tamu sebagai tempat tidur sementara kami.
Setidaknya kami tidak kedinginan dan bisa tidur.

Saat itu, aku sudah sampai di pucak ingin nangisku. Aku ingin pulang. Bukankkah aku sedang ‘main’?

Hari Ketiga. Minggu, 17 Januari 16

Jam 5, aku dibangunkan oleh teman (aku lupa siapa tepatnya). Dan kamipun kembali ke lapangan. Ke tenda.

Alhamdulillah, tenda kami baik-baik saja.
Dan saat kami akan memasukinya, kami agak terkujut ketika ternyata, tenda kami sedang ditiduri oleh beberapa teman.

Kami akhirnya menunggunya di luar. Sampai kami mendengar salah satu dari mereka berkata “Bangun he, yang punya tenda udah dateng ...”
Rupanya teman dari sangga sebelah. Dan akhirnya mereka berterimakasih kepada kami.
Kamipun juga berterimakasih kepada mereka karena barang kami sudah dijaga.
Alhamdulillah juga, barang kami tidak ada satupun yang basah.
Katanya, tenda sangga sebelah roboh. Makanya mereka meminjam tenda kami untuk tidur.
Betapa alaynya kami yang ketakutan dan harus mengungsi ke rumah warga, sementara ada teman lain yang lebih membutuhkannya. :3

Setelah sholat, kami diperintahkan untuk berkumpul di lapangan. Kemudian, kami dibagikan jatah sarapan dan air mineral.
Jatah kali ini kalau tidak salah adalah kering kentang dan ayam. Lagi-lagi, porsi kali ini teerlalu banyak untukku.
Aku menawarkan ayamnya kepada Anggi. Tapi dia menggeleng. Makanannyapun masih lebih banyak daripadaku.
Akhirnya, aku diam-diam melipatnya, walaupun didalamnya masih tersisa ayam. Sebenarnya sayang, tapi perutku sudah tidak kuat.
Untung tidak ada DA yang tahu soal ini.

Setelah makan, kami diperintah untuk mengambil atasan pramuka, benang, dan jarum jahit dalam waktu 20 detik.
Dan setelah kembali, kami dibagikan bet yang harus dijahit dalam waktu 10 menit.
Aku memang belum terlalu lihai, namun saat itu Alhamdulillah aku bisa melakukannya walau tidak rapi.

Setelah semuanya selesai, kamipun dibagikan bet bantara.
Dan kami harus mengenakan seragam pramuka lengkap dalam waktu 5 menit, lalu kembali lagi unttuk mengikuti upacara adat,
upacara penutupan, dan upacara pelantikan.

Kemudian setelah semua upacara selesai, kami mengadakan operasi semut. Setelah operasi semut selesai, saatnya pembongkaran tenda.

Pembongkaran tenda saat itu, kami di bantu oleh Mbak DA. Terimakasih mba..

Kemudian, kamipun berkemas-kemas untuk pulang.
Sayonaraaa teman - teman..

Labels:


0 comment(s)